Friday, July 29, 2011

Pisang Emas Bawa Belayar


Pisang emas bawa belayar,
masak sebiji di atas peti,
hutang emas boleh dibayar,
hutang budi dibawa mati.

Merungkai tiap kata dalam pantun. Aku bukan orang bahasa yang pandai menafsir. Bimbang juga pandai-pandai. Tapi aku dapat dari seorang yang aku panggil cikgu, oleh kerana beliau seorang guru bahasa Melayu, maka sepatutnya aku panggil begitu. Mesra aku bahasakannya sebagai abang. Abang Hafezi.

Dari sekadar senda berpantun, aku langkah juga pentas demi pentas. Siapa sangka sampai ke medan akhir. Sayang ilmu tak penuh di dada. Pentas akhir kampus kami tumbang. Mewakili kuliah kami yang bukan langsung berkait dengan bidang bahasa. Cuma kami yang mengada-ngada.

Sampai aku dipanggil mewakili kampus ke fiesta pantun antara institut pendidikan guru peringkat kebangsaan. Cuak! Masakan tidak, aku bukan pemantun tegar. Cuma celup-celup tepung. Panas rangup. Sedap menjadi. Silap? Tawar-tawar pahit!.

Malam perasmian itulah aku kenal abang Hafezi. Bercerita tentang pantun. Aku khusyuk mendengar. Jadi takjub

Pisang emas bawa belayar,
masak sebiji di atas peti,
hutang emas boleh dibayar,
hutang budi dibawa mati.

"Kau tahu?" dia bertanya.

"Tahu apa?" memang aku tak tahu.

"Pantun Melayu itu tinggi nilainya. Orang Melayu dulu cakap berkias bukan suka-suka. Dikaitnya unsur alam jadi pembayang bukan kerana hiasan kata. Akan tetapi disitulah letaknya tinggi nilai budi, nilai bahasa. Dikaitkan tiap satu. Masing-masing punya erti. Contoh pisang emas bawa belayar, masak sebiji di atas peti", semacam menerang.

"Maksudnya?"pintasku.

Perkaitan antara pembayang dan maksud. Dari pembayang hinggalah maksud terakhir, tiap rangkap itu berkait. Pisang emas bawa belayar, masak sebiji di atas peti, hutang emas boleh dibayar, hutang budi di bawa mati.

Pisang emas bawa belayar.
Kau tahu, pisang emas itu sangat bernilai. Sebab pisang emas itu berguna untuk orang yang pergi belayar jadikan makanan. Pisang emas agak tahan lama. Boleh dimakan begitu sahaja. Sesuatu yang sangat berrharga, terutama bagi musafir di pelayaran.

Masak sebiji di atas peti.
Kau tahu, masak sebiji di atas peti itu apa? Pisang yang berharga itu berguna.Boleh jadi dimakan. Ada manfaat atau kebaikan. Diletakkan di atas peti.Peti itu bukan peti biasa. Peti itu peti keranda.

Khali sejenak. Puas aku memikir. Terbayang cerita keranda terbang. Tapi kali ini keranda dalam kapal.

Hutang emas boleh dibayar.
Kau tahu, hidup di dunia, kalau meminjam mesti dipulangkan. Andai berhutang boleh dilunaskan. Baik duit, ringgit, emas, perak, pasti boleh dibayar. Oleh kerana emas itu ada nilai, mesti boleh dicari galang ganti. Emas dibayar dengan emas.

Hutang budi dibawa mati.
Kaitan dari rangkap kedua itu tadi, masak sebiji di atas peti. Sesuatu yang bernilai. Kalau diberi semasa memerlukan, pasti sesuatu yang sangat-sangat berharga. Susah untuk disandarkan nilainya. Itulah budi. Hutang budi dibawa mati. Budi tak boleh dibayar dengan wang ringgit. Meski gunung itu jadi emas, dan lautan itu permata yang berkilau, harga budi belum tentu boleh dibayar. Itulah erti menghargai. 

Pesona bahasa yang mengasyikkan.
Pantun itu bukan sekadar seni. Orang Melayu dahulu tinggi nilai bahasanya. Orang Melayu dahulu berfikir. Bukan suka-suka menjalin unsur alam dalam tiap baris rangkap. Isi tersurat punya makna tersirat. Itu baru satu pantun. Ada dua tiga lagi.

Dua tiga kucing berlari,
Manakan sama si kucing belang,
Dua tiga boleh kucari,
Manakan sama cik adik seorang.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...