Saturday, May 5, 2012

JIKA AKU SEORANG PERDANA MENTERI


 Berdebar rasa dalam diri Ajib. Sebentar lagi namanya akan dipanggil.
" Seterusnya, bagi meneruskan pertandingan Pidato Kanak-kanak Peringkat Zon,, dijemput adik Muhammad Ajib bin Abdul Raziq  dari Sekolah Kebangsaan Kampung Pekan untuk mencabut undi bagi kategori pidato spontan". Juruacara bersuara.
Ketar lutut Ajib. Perlahan-lahan dia melangkah menuju ke atas pentas. Mencabut undi. Dalam bekas yang berisi tajuk-tajuk pilihan. Ajib menghela nafas. Mulutnya kumat kamit. Mohon doa dari yang Esa. Entah apa yang disebut, Ajib tak tahu.Cikgu Rosnahmula memanjangkan leher."Apa budak ni buat? Lama sungguh" rungutnya dalam hati.
Ajib membuka gulungan kertas dalam debar berisi titis keyakinan. Ajib mahu buktikan dia boleh menang.

JIKA AKU SEORANG PERDANA MENTERI.

Terbeliak mata Ajib. Mulutnya terlopong. Diserahkan kertas itu kepada juruacara.

"Baiklah, tua-tuan dan puan-puan sekaliah, peserta terakhir ini akan menyampaikan pidato spontan yang bertajuk JIKA AKU SEORANG PERDANA MENTERI. Masa yang diperuntukkan untuk bersedia  ialah 2 minit dari sekarang.

Ajib terpana. Dalam mindanya, terpampang wajah-wajah perdana menteri tanah airku Malaysia. Aduh apa ni? Ajib kebingungan. Sekejap dia tunduk. Membaca tulisan di lantai yang tiada aksara. Mendongak, mungkin ada ilham yang turun. Cikgu Rosnah, mula gelabah. Membela sanggul. Terasa kerusinya hangat.

Loceng dibunyikan. Masa dua minit telah berlalu dan Ajib memulakan bicara. Masa yang diperuntukkan untuknya ialah 90 saat.

"Terima kasih juruacara majlis, saf para hakim yang menjujung keadilan dan kebenaran, penjaga masa yang wibawa penuh setia,para pendidik pembina aspirasi negara, rakan-rakan seperjuangan,

Assalamualaikumwarahmatullahiwabarakatuh.
Dalam arena ini zinkan saya mengungkai kata, memanjang bicara,  JIKA AKU SEORANG PERDANA MENTERI!
Menongkah arus globalisasi, memacu era pembangunan negara, pastinya saya sebagai perdana menteri punyai visi dan misi bagi memimpin negara.

Pertama, bagi meningkatkan kualiti dan integriti, saya akan memastikan setiap kalangan menteri saya bebas daripada sebarang isu rasuah, salah guna kuasa dan penyelewengan. Saya akan memastikan tiada berlaku ketirisan dan salah guna wang rakyat. Maka negara kita dapat menikmati pembangunan secara telus dan terus. Tiada yang teraniaya dan dipinggirkan.

Kedua, saya aka memastikan pendidikan percuma. Tiada bebanan untuk mahasiswa. Maka mereka dapat meningkatkan lagi penguasaan ilmu ke tahap yang lebih tiggi. Dengan memiliki ilmu yang tinggi, mereka dapat membantu negara mencapai cita-cita dan seterusnya menjadikan negara kita maju. Siapa lagi kalau bukan mereka yang akan mewarisi negara ini. Ruang untuk ahasiswa bersuara juga akan dibuka.

Ketiga, jika saya sebagai perdana menteri. Saya akan memastikan, demokrasi yang dijalankan adalah telus. Ruang bersuara adalah berlandaskan demokrasi. Pilihanraya pula adalah...errr... dijamin tiada penyelewengan. Badan pilihanraya adalah bersih, Ya bersih satu, dua dan tiga!


Dan yang pasti Islam sebagai ad-din. Cara hidup kita. Bagi yang bukan Islam, segala kepentingan mereka akan dipelihara.

Pastikan anda bersama saya, Muhammad Ajib bin bin Abdul Raziq. Bila? Bila anda memilih saya!"

Ting, ting. Loceng dibunyikan.
Tepukan gemuruh diberikan. Cikgu Rosnah ternganga.



























No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...